Kiyai Hasyim Lathif

Aku ingat. Kiyai terhormat. Jenderal dengan pangkat. Tertinggi sampai kiamat. Pejuang tanpa diingat. Semua pasti sepakat. Andai diangkat. Pahlawan negeri dengan cermat. Jasa dan perjuangan sudah amat. Melampaui analisis pengamat. Dua kali aku berjumpa. Waktu mahasiswa. Pidato ketua Tanfidliyah Di lapangan gajahyana. Malang Raya. Memang luar biasa. Kedua berdo’a. Waktu ada Hamzah Haz dari Jakarta. Wakil Presidennya Mega. Dua kali saja. Aku bertemu dengan dia. […]

Continue Reading

Sa’i, Ikhtiyar Manusia Untuk Mencari Rizqi

Dari bukit sofa dimulai. Dengan niat suci. Seperti arti kata itu sendiri. Berjalan dan berlari. Menuju bukit marwah dan berhenti. Dihitung tujuh kali. Aku bertanya dalam hati. Apa makna dan arti. Berjalan dan berlari tujuh kali. Kilas balik Hajar dan Isma’il anak sendiri. Mencari sumber air di tempat ini. Aku coba hayati. Merenung kembali. Pelajaran mencari rizki. Usaha dengan berdikari. Memeras keringat sendiri. Agar dicapai. […]

Continue Reading